Sunday, December 23, 2012

PENGALAMAN OSEM KRS XY 2013!

[Tulisan ini adalah hasil temu ramah peserta, bukan pengalaman penulis sebab penulis[XX] pasti dilarang keras utk menyertainya. Ergh.]

"Akak, nanti kalau dapat sama kumpulan dengan perempuan,dapat la pikat awek cun..haha" kata Zikri melawak tapi serius. Ajim, adik aku juga ketawa. Aku pura-pura ketawa namun ada sedikit kegusaran menggaris di hati bila aku mendengar niat Zikri itu.

Kami bertiga duduk berkumpul di halaman rumah sehari sebelum kami bertolak ke KRS. Tika itu sudah pukul 10 malam, selepas aku mengajar Engku, murid tahun dua yang datang ke rumah untuk belajar Matematik denganku.

"Apa yang aku nak bawa nanti.?Aku tak pernah kot pergi kem apa-apa sebelum ni. Paling tinggi kem yang aku pernah join pun, kem motivasi UPSR di sekolah. Di sekolah ye, bukan kat luar."tukas Ajim, dia sedikit jiwa kacau memikirkan suasana KRS nanti yang bakal dihadapinya.

Persoalannya dijawab oleh Zikri, merangkap ketua Kadet Polis di SMK Puncak Alam yang sudah lali dengan kem yang berhari-hari di hutan. Segala tips dan cara untuk berkhemah diluahkan olehnya.

"Nanti abang2 facee nya macam mana kak Ezan? Adakah alim seperti tabligh, ustaz2 atau garang macam singa?" tanya Zikri.

Tuesday, November 27, 2012

TOLONG FIKIR PASAL MAMA

"semoga Allah meredhainya...."

"Argh!!!!!" Hani menjerit sepenuh hati sambil menumbuk-numbuk bantal di atas katilnya. Begitulah cara dia melepaskan geram dan amarah. Dengan membayang orang yang dimarahi adalah bantal itu, dia akan membelasah sepuas hatinya sambil bilik dibiarkan berkunci dari dalam.

Geram. Itulah perasaannya saat itu selepas adik perempuannya, Siti bergaduh dengannya dalam sistem pesanan ringkas (sms). Semuanya berpunca apabila Hani menyebelahi bapa(abah) mereka yang melarang Siti menunggang motosikal di universiti tempatnya menuntut. Siti tidak dapat menerima arahan yang dikeluarkan abah dan hujah2 yang dikuatkan Hani. Akhirnya, perang mulut dalam sms terjadi.

"Hani, tengah buat apa tu? Are you okey?" mama Hani bertanya dari luar bilik seusai mendengar jeritan dari bilik Hani.

"Yes, i'm okey. Don't worry. Tadi jatuh katil. Tu yang jerit. Tapi Hani takde pape." jawab Hani menipu.

Wednesday, November 7, 2012

BILA ORANG BAIK PERASAN BAIK

"semoga Allah meredhainya...."


" El!!!!" jeritku sambil memeluk Eleena bila dia tiba kat KL Sentral. Dia datang naik kete myVi jemput aku kt sini.

"So, U taw tak tempat Al-Khadeem yang U bagitahu I tu? Tanyaku padanya. Sebelum ni dia ada ajak aku pergi satu tempat nama Al-Khadeem, tempat orang gathering utk tahu pasal Islam. Sound interesting, so aku pun decide nak join. Tak salah nak mencubakan??

Selepas beberapa minit, kami sampai kat Al-Khadeem. Ramai gak orang yang datang, mostly yang dah bekerjaya. Oh, lagi satu, language kat sini English, so depan belakang aku sume cakap English walaupun dia cakap sesama Malay or foreigners, atau sesama ahli keluarganya yang aku yakin adalah orang Melayu.

Apa yang menarik?

Well, this is my first experience came here. So, kalau tengok orang yang datang tu, plus dengan kete2 di parkir berdekatan,ak sure yang dorang ni sume keje loaded n educated. But, bila tengok orang2nya, sgt unexpected especially lelaki yang mostly janggut seciput macam sunnah Nabi and for the woman, most of them pakai jubah, serta wajah dorang sume mcm orang yang eager nak tahu pasal Islam, dan rasa aura dorang yang bersungguh2 nak dapatkan input2 di situ. Dan kat situ aku rasa ramai gak foreigner yang baru convert to Islam, berdasarkan wajah dan pakaian mereka. Sangat menarik dan subhanaAllah! Tapi bukan itu yang menjadi tajuk prima utk dibincangkan sbb ada topik yg super complicated nk dikongsikan.

IKHLAS.

Ni tajuk yang telah dibentangkan oleh Brother Hussein.  Benda yang terlalu banyak isi perlu dirungkaikan dan takkan habis untuk dibincangkan. Cara dia sampaikan ceramah dia pun sangat best, ringkas, padat dan osem!

NIAT: KERANA DIA!

Mesti! Niat mesti kerana Allah bila kita melakukan sesuatu. Amalan yang bercampur-baur  tujuannya walaupun sedikit TIDAK AKAN DITERIMA oleh Allah. Nauzubillahminzalik. Analoginya, adakah kita akan menerima segelas susu yang telah bercampur dengan setitik air kencing? Mesti reaksi kita, 'eww,disgusting!!' walaupun sedikit. So, aku tahu part ni memang susah bila kita nak ikhlaskan niat, sama aku pun pernah rasa, tapi takpe, kita BERUSAHA utk terus berbuat keranaNya. insyaAllah,boleh!

IKHLAS: PERLUKAH ILMU?

Dalam hidup, untuk kita mengikhlaskan niat kerana redhaNya, sangat vital [baca:penting] untuk kita kenal Dia. Jadi,ilmu tentangNya perlu kita pelajari dan amalkan sebanyak2nya sehinggalah kita dah expired nanti.

Banyak cara kita bleh kenal Allah,2 antaranya
  1. Melalui Al-Quran dan Sunnah
  2. Melalui ciptaan2 Allah waima pada diri kita sekalipun.

Ilmu yang kita dapat pun leh kita bahagikan kepada 2 bahagian:
  1. MULUT : Ilmu yang sia2,hanya meniti di bibit dan menanam tebu di bibir sahaja. Worhtless dan useless, dan kebanyakan kerana dunia dan seisinya.
  1. HATI : Ilmu yang benar2 meresap ke hati. Ilmu yang dipelajari akan difahami serta diamalkan dan disebarkan kepada umat Islam lain.  Orang yang beriman dapat kita lihat melalui aksi/amalan dalam kehidupan seharian. Dia bukan takat meniti di bibir sahaja, malah di turut titipkan dan transfer kepada seluruh nadi tubuhnya utk dilakukan.

Ibnu Qayeem ada mengaitkan ayat AQ [15:21] dengan ikhlas,

"Dan tidak ada sesuatu pun, melainkan pada sisi Kamilah khazanahnya, Kami tidak menurunkannya melainkan dengan ukuran tertentu" [Al-Hijr,15:21]

At first, aku macam, 'amende yang sangkut paut dengan ikhlas??'

So, Brother Hussien ni bagitahu lah yang Ibn Qayeem menyimpulkan yang Allah yang memegang kunci segala sesuatu, segala rezeki dan apa sahaja. Jadi, jangan takut dengan rezeki yang Allah telah tetapkan. Dan BERUSAHALAH sambil IKHLAS dengan segala yang bakal Allah berikan kepada kita. Useless la kalau kita study atau buat apa2 sbb benda lain ,sebab dah la amalan tu tak diterima Allah, dapat dosa plak nanti. Dapat penat dan DICAMPAK DALAM NERAKA! Ada berani?? Kena periuk panas kat dapur pun dah menjerit kan?

"Dan sesungguhnya kepada Tuhanmulah kesudahannya (segala sesuatu)" [An-Najm,53:42]

YOUR GOD, IS YOUR FINAL GOAL!

ORANG BAIK MASUK NERAKA???

Ni yang PALING AKU TAKUT! Siyes! Sometimes, bila buat something, aku atau korang akan tnya, 'Sebab siapa/apa aku buat semua ni? Adakah Allah redha?'

Dalam sebuah hadith [boleh dicari] ada mengatakan yang ada 3 jenis manusia yang akan dimasukkan ke neraka,
-ORANG YANG BERPERANG /BERJIHAD MENEGAKKAN ISLAM
-ORANG YANG MENDERMA
-ORANG YANG MENGAJARKAN AL-QURAN

Dan ketiga2 orang ni dimasukkan ke NERAKA hanya kerana 1 kesalahan yang menghancur dan mendebukan amalan dorang ni iaitu TAK IKHLAS!



Cuba pikir, ni baru benda baik yang dorang buat pun tak diterima, apatah lagi kalau benda tak baik/maksiat yang dilakukan. Menipu giler kalau ada orang cakap yang dia buat maksiat kerana Allah dan ikhlas. Ni macam Robin Hood yang orang dok ingat bagus la, walhal jelas2 tak menepati syarak. So, selalu2 kita evaluate/check diri kita bila kita buat sesuatu dengan 2 soklan ni;

1)Adakah niat aku ikhlas kerana Allah?
2)Adakah ia menepati syariah [ittiba]?

Kalau ada salah satu, jawapannya TIDAK, toksah la buat, baik duk sekejap meresapi iman, kalau susah giler nak dapat ikhlas sampai korang pun konfius atau dah giler pikir pasal ni tercongak2, korang buatlah dan berdoa agar Allah menerimanya. Mudah2an. Tapi kalau IBADAT WAJIB, jgn la korang apply kaedah ni. Misalnya, 'taknak pakai tudung sebab tak ikhlas' atau 'taknak solat sebab tak ikhlas', itu memang bebal la. Benda wajib, dah memang Allah suruh, buat la juga, walaupun ikhlas atau tidak [tp berusaha la utk ikhlas] sbb insyaAllah ikhlas tu akan hadir dan akan mudah utk melakukannya.

BOLEH KE BANGGA DGN DIRI BILA BUAT BAIK???

Well, pasal benda ni, aku rasa semua orang pernah rasa kan?? Sape tak pernah rasa memang hebat giler!!! Ye la, sometimes, bila kita buat baik, contohnya, kita bantu orang dalam kesusahan, atau orang cakap 'weyh,thanxx a lot.jzkk. You're my savior. Takde ko mesti aku takleh selesaikan', dan kita pun tersenyum DALAM HATI, BANGGA DLM HATI, rasa gembira berbunga-bunga. Kalau benda ni sederhana&tak lebih2 perasan dalam hati& menggalakkan kita utk buat baik keranaNya, insyaAllah, xde masalah.

Tapi kalau jenis orang yang memang PERASAN HABIS DALAM DIRI, PERASAN BAGUS DLM HATI dan merasakan orang lain TAK SEBAGUS DIA, ni memang tak bagus dan patut dihindarkan. Takut2 nanti Allah turunkan bala dengan kita menerima tulah atas apa yang kita dok keji orang tu.

'Ish, budak ni tido dalam masjid lak. Buat la solat sunat or baca AQ mcm aku ke, lagi bagus rasanya'

'Ish2, orang dalam LRT ni membuang masa tol dengan tido. Baca la buku macam aku ke, atau benda2 yang berfaedah, xde la membuang masa'

'Eh, budak perempuan tu harap je tudung labuh,sekali bersosial. Aku pakai tudung labuh pun tahu kot apa signifikannya pakai tudung labuh'

Mungkin ni antara cetusan atau lintasan hati kita yang beberapa saat je bila melihat orang lain kononnya tak sebaik dan sebagus kita. Walhal kita tak tahu mungkin sahaja orang yang tido kat masjid tu baru baca AQ dan solat sunat yang banyak, orang yang tido  dalam train sebab semalam dia ada halaqah/usrah atau mungkin dia tido lewat kerana menbantu melestarikan ummat, orang yang tudung labuh yang dikelilingi lelaki, mungkin dia TERtiba2 dalam situasi macam tu dan dia pun tak expect!, so bersangka baik lah kita bila melihat sesuatu perkara.

Sebab, perbuatan baik yang kononnya kita rasa hebat dan bagus tu mungkin shj TAK DITERIMA Allah sebab ketidakikhlasan kita.

SEPATUTNYA kita perlu RASA RENDAH DIRI [HUMBLE] bila kita dapat melakukan sesuatu yang baik.

'U should said Alhamdulillah for the Alhamdulillah dat u said for something/rezki dat u get'

Faham tak quote kat atas?

Maksudnya kita patut rasa bersyukur sebab Allah masih berikan kita ruang dan memilih kita menjadi insannNya untuk bersyukur dan melakukan kebaikan. Orang yang beriman, dia akan berasa rendah diri dan insaf bila dia melakukan kebaikan. Dia akan selalu minta pada Allah agar Dia menerima amalan yang dilakukan.

"Adakah Allah akan pilih aku lagi next time untuk buat kebaikan ini?"
"Adakah Allah terima amalan baik yang sebenarnya belas ihsan dari Allah untuk aku?"
"Mampukah aku terus melakukan kebaikan ini hingga akhir hayat aku?"

Sehingga dia rasa sangat rendah diri dengan Allah dan rendah diri dengan manusia juga.

Jadi,sama2 kita ikhlaskan niat kerana Allah dan jaga iman kita. insyaAllah

"the tough part is not the ACTION, but the INTENTION"

Jadi, harap perkongsian sedikit ni bermanfaat utk sape2 yang baca [terutama empunya diri].

wallahualam

Monday, October 29, 2012

JAUH YANG DEKAT

"semoga Allah meredhainya...."


"Ezan, taw tak ada akhwat yg tinggal dekat dengan rumah Ezan? Dia duduk dekat blok Juwita" kata seorang akhwat ketika kami di KL Sentral.

"Taw lama dah. Tapi kan kak, saya tak pernah lak jumpa dia, atau terserempak kt jalan. Kereta dia pun jarang jumpa walaupun hampir tetiap petang saya joging o jejalan kat kawasan perumahan. Ni ha, yang jauh KL ni lak,hampir tetiap minggu jumpa. Hehehe.. Kuasa Allah.."

Aku rasa ramai je yang pernah rasai situasi macam ni. Maksudnya? Maksudnya kadang2 orang yg dekat dengan kita bukanlah yang rapat dan sebaliknya. Sebab tu ada quote "sometimes family likes stranger, and stranger likes family".

Dan sebab 'ukhuwah kerana Allah' menyebabkan ada orang yang sanggup merentas beribu-ribu kilometer kerana seseorang yang dicintaiNya kerana Allah. Ya, mungkin semua orang boleh cakap yang dia cinta kerana Allah, tapi adakah perbuatannya menzahirkan apa yang dikatakan? Bukan nak cakap apa, tapi aku sedar, kadang2 aku pun macam tu, tak dapat nak ziarah orang yang kita cintai rentetan kesibukan kita yang menghimpit, apatah lagi nak mendekati serta mengenalinya lebih dalam lagi.  Kadang2 ni sume alasan yang tak berasas sebab kesibukan tu memang tak dapat dielakkan melainkan diuruskan dengan bijak.

Lumrah manusia kadangkala rasa lonely walaupun ada orang kt sisi. Hati yang berjarak, tiada guna jika jasadnya dikelilingi insan yang dikenalinya. Dan yang merapatkan adalah IMAN.


Biar diri tidak ada ramai kawan, daripada ada seorang musuh

Biar diri tidak didekati orang, daripada menjauh dariNya

Biar diri tidak dihargai, daripada tidak berharga lagi di sisiNya.

Tuesday, October 9, 2012

DUNIA NI MEMANG STRESS!!

"semoga Allah meredhainya...."


Tajuk ni memang bunyi agak extreme.

Tp ni merujuk kepada mereka yang menggunakan bukan untuk mencari redhaNya.

Dunia,dunia,dunia.

"...celakalah bagi orang yang ingkar kepada Tuhan kerana siksanya sangat berat, iaitu org yang lebih menyukai kehidupan dunia berbanding daripada akhirat, dan menghalang-halangi manusia dari jalan Allah…" (Surah Ibrahim 14:2-3)

Sejak akhir-akhir ini, aku dikerumuni oleh jutaan manusia yang stress (baca:yang suka dunia) dan aku yang melihat mereka juga stress.

Pengalaman aku bekerja kt KLCC memang gila kentang. Dikerumuni oleh manusia yang berlumba-lumba nakkan dunia terutamanya duit. Aku ingat lagi time aku OJT [On Job Training], Supervisor tu tanya aku soalan yang memang buat aku terkejut.

"So, actually what is your purpose to work here? Is it for money?" tanyanya depan muka aku.

Aku kaget. Kang aku cakap 'mencari redha Allah' , terkejut lak dia.

So aku pun cakap, "Well, money is not the reason I came here..it's about.."aku tercongak-congak nak cakap ke taknak perihal yang sebenar.

"Gud if not the money. Cuz if bcoz of money, I highly recommended u to work at Starbuck which will give you a lot of money and confident to speak with the people" katanya dengan penuh yakin bak CEO syarikat.

Aku hanya mengangguk dan sedekah senyum padanya.

Banyak manusia yang datang kat sini untuk mencari rezeki, banyak yang nak kumpul duit, ada yang nak cari jodoh, mengisi masa yang terluang, dan macam-macam lagi. Aku hanya mampu mengeluh.

Duit. Wang.

Memang la penting element ni,serius especially kalau hidup di tengah2 kota metropolitan yang mencabar ni.

Bayangkan, selama 2 hari aku kat sana, makanan dan pengangkutan aku boleh mencecah RM50! Ada jugak akhwat yang bercerita padaku yang kos pengangkutan dari rumah ke tempat praktikalnya hampir RM100 seminggu!

Owh, kalau dunia pun dah mahal macam ni, akhirat apatah lagi kan?

Beberapa kejadian telah menghambat diriku baru-baru ni sampai aku hanya mampu duduk bersendirian untuk refresh balik iman dan niat aku disebalik apa yang aku buat. Duduk meresapi iman. On-to-one denganNya.

Jangan katakan kerja di KLCC, kerja di tadika dan tuisyen pun buat aku stress kadang-kadang.

Di tadika, aku rasa macam kat skolah asrama lak. Cikgu bagai nak rak ajar bebudak sebab next week dah exam. Aku tension bila bebudak buat dunno time aku ajar (sebahagian sahaja), dan bila cikgu lain tanya soklan subject aku time perhimpunan, dorang tak dapat jawab, dan cikgu lain pun tanya pada bebudak,

"Apa yang cikgu awak ajar time subjek ni [subjek yg aku ajar]? Sampai saya tanya sorang2 pun tak dapat jawab!"

Dan aku yang berada time tu hanya mampu berdoa agar bebudak tu ingat la apa yang aku ajar. Tapi hampa. Sebahagian besar tak mampu lagi jawab dengan baik walhal next week dah pekse akhir tahun. Aku hanya mampu menelan air liur dan menahan malu bila diperlakukan macam tu. Cobaan.

Dalam kelas aku memang 'belasah' budak2 tu. Yang tak serius aku denda, yang main-main aku marah. Sampai satu tahap, aku rasa nak menangis dan pergi dapur time cikgu lain takde, pergi minum air dan muhasabah kejap.

"Untuk apa aku buat semua ni?" aku bertanya pada diri.

Astagfirullah.

Kadang-kadang, kerana terlalu ingin mengejar markah yang tinggi, kita terlupa nikmat yang kita belajar, kita lupa keseronokan subjek tersebut. Adakah itu matlamatnya? Apa guna andai mereka mendapat markah yang tinggi, tapi satu benda pun dorang tak amalkan, apatah lagi ajar pada orang lain. Hampeh!

Yang kaya tak semestinya bahagia.

Yang pandai tak semestinya bahagia.

Jika bahagia di dunia, di akhirat adakah bahagia juga?

Tepuk dada, tanya iman. Duduklah sebentar meresapi iman dan niat.

Jangan biarkan dirimu dibelenggu stress!

Thursday, October 4, 2012

TAKKAN BERAKHIR

"semoga Allah meredhainya...."


"Ezan, ko takkan berhenti daripada buat kerja dakwah kan?" Siti serius bertanya bila aku menceritakan perihal aku di bumi Malaysia ini terutama dalam dakwah yang membuatkan dia terpana.

Siti merupakan rakan baikku di sekolah dahulu. Susah senang selalu kami berkongsi bersama, apatah lagi kami 2 tahun tinggal dorm yang sama, boleh dikatakan kami agak memahami satu sama lain. Saat dia terbang ke bumi Mesir untuk melanjutkan pelajaran dalam bidang perubatan, aku menghantarnya di KLIA sebagai tanda 'support'. Walaupun bukan aku yang terbang, tapi aku dapat rasa betapa gembiranya aku melihat dia berjaya mengapai cita-citanya sejak di sekolah dahulu untuk menjejakkan kaki ke bumi Anbiya tersebut.

Dia pulang ke Malaysia pada tahun cuti semester pertamanya tahun lepas. Aku ingat lagi time dia cerita kat aku bagaimana ada ramai kakak2 yg approach dia untuk ajak dia join program2 islamik kat situ. Kakak A gaduh kakak B pun ada, sampai dia rasa insecure dan x tahu nak pilih yang mana.

"Aku rasa aku taknak la pilih mana2"katanya ringkas, selepas bercerita denganku.

"No! Siti, ko pilih je mana yang ko rasa lebih baik untuk diri,iman,ilmu dan amal ko. X yah nak dengar cakap orang. Kalau orang cakap kakak A x baik, tapi ko ok je dengan dia, nape perlu ko percaya kt orang lain? Doa banyak2 pada Allah,minta Dia bagi petunjuk dan ikut 'fatwa hati' " jawabku panjang lebar. Aku hanya mahu Siti punyai biah solehah di sana di samping ada orang yang sentiasa mengingatinya dengan Allah.

Sejak itu,dia dan aku,sama2 berkomitmen dengan dakwah, yang membezakan kami adalah jemaah. Kami selalu berkongsi bersama suka dan duka di jalan dakwah ini. Malah, kami juga bertukar-tukar pendapat, masukan dan tajuk buku yang berkaitan dakwah.

Dan persoalannya sebentar tadi buatku terkejut.

"Mestilah tak Siti. Itu kita dah sedia maklum yang sesiapa yang mengucap syahadah tu, dia adalah seorang da'ie. Sampai dia mati pun, tugas dakwah tetap di pundak dia. Bodoh la kalau aku tinggalkan tugas sebagai pendakwah. Dan dakwah tu boleh dijalankan bermacam-macam cara dan di mana2"  aku jawab sambil menunduk memandang nasi di pingganku.

"Kenapa ko decide mcm tu?" Siti berterus-terang ingin tahu asbab keputusanku.

"Entah." jawabku pendek dan senyum melirik.

Jawapan 'entah' biasanya aku akan bagi jika aku malas untuk explain segala-galanya pada seseorang kerana terlalu complicated untuk dirungkaikan sehingga aku sendiri kadang-kadang keliru, misalnya part mana aku nak start story?

"How's your own usrah? I mean, ur halaqah right? Is it ok? Becoz biasanya if that 'core' has problem, the rest will be in trouble" tanya Siti cuba meneliti puncanya.

"Haha..kalau benda tu yang problem, mesti bukan aku sorang je yang buat keputusan ni. Halaqahmate pun akan buat mcm tu la." jawabku melawak.

"Setiap orang lain2. Ada orang OK dgn usrahnya, ada yang KO, walaupun dibawa oleh murobbi/ah yang sama. Ko dah discuss benda ni dengan murobbiah ko b4 ko decide?"Siti bertanya lagi.

Aku terdiam. Sepi seketika.

"Supposely ko discuss that thing with ur murobbiah, share the problem, rise up all the thing that u might not understand or not satisfy. Even dia ada kekurangan pun, ko kena ingat yang dia pun manusia jugak, xde manusia yang perfect.. Mungkin salah gak sebab ko tak share dengan dia..aku rasa la" nasihat Siti.

"Aku salah?? Ye kot...aku mengaku sebab tak buat benda tu..tapi..aku kan manusia gak..ada buat salah dan punya hati dan perasaan. Tak semua benda aku leh share dengan semua orang, only selective people I can share with. Dekatnya jasad dan tubuh kita dengan seseorang, akrabnya kita dengan dia, tak boleh dikatakan sebagai teman baik terutama untuk share masalah kalau hati kita pun berjarak. Cakap pasal keikhlasan ukhuwah, kedekatan hati, mungkin sampai esok tak habis kalau cakap pasal bahan ni. Agak-agak kenapa kita slalu share our problem together, walaupun kita bersua hanya setahun dua kali berbanding mungkin dengan rumate/kawan2/akhwat kita di universiti yang sentiasa di samping kita? Kalau ko nampak salahnya kita berukhuwah selama ini, walaupun tempat dan jemaah kita berbeza, aku minta ko tolong untuk perbetulkan hubungan ini."aku meluahkan rasa di hati.

"urm...sorry if I make u tense...chill la..relax dowh..depan makanan tak baik merajuk2..ko pernah terfikir untuk join jemaah lain..?" tanya Siti memancing.

"promote ko punya ke? Haha…" aku ketawa tiba-tiba.

"Haha..salah ke? Xde lah.. Buat la homework and choose the best among the rest..berlapang dada dan jangan kutuk2 yang lain sudah.." kata Siti seperti tak puas hati tentang kes semasa dia semester pertama di sana dahulu.

" Of cours not. Frankly speaking, aku pun actually tak suka bila orang kutuk jemaah aku dulu and orang cakap pasal jemaah ni tak bagus, tak jaga orangnya, tarbiyahnya, so on and firmly said yang jemaah dia je betul. It's ok kalau ko nak cakap jemaah ko bagus sebab ada itu dan ini, but plez dun mention others name, sebab kalau aku, aku pun terasa. Lagi2 kawan2 baik aku ada kt jemaah2 tu. Ikram, isma, hizbul tahrir, dan lelain kalau ko perasan, a few geng kita join bila dorg fly, mcm ko la kan? Mengutuk jemaah lain, bermakna mengutuk kawan baik aku, dan bermakna mengutuk aku juga. Karma's law, kalau tak nak kena kutuk, jangan kutuk orang..eh, ada kena mengena ke?" jawabku berfalsafah.

"HAHA..ok,la..aku rasa leh masuk kot.lol.."jawab Siti sambil ketawa kecil.

"Ko rindu kat diorang?" Siti menyambung. Serius.

"Siapa?" aku bertanya walaupun aku mcm dah agak orang yang dimaksudkan.

"Your beloved akhwat n ikhwah la.. Ops, ikhwah tu excluded.."Siti cuba melawak membuatkan aku ketawa.

"Hanya mampu doa yang terbaik untuk semua, termasuk ko. Takkan la nak lupa orang2 yang pernah menjadi sebahagian hidup aku dahulu. Mestilah RINDU! Takkan la tak. Aku taknak ukhuwah yang aku bina dgn dorg tu sebab jemaah, tapi sebab Allah.Mende laa soklan ko ni kan? Aku  try gak ziarah diorang, tapi ko pun kena faham, ada yang busy n ada yang banyak hal, especially weekends. So kadang2 aku pun x nak kacau their schedule yang memang sibuk. Apatah lagi status aku ni lain. Tapi,apapun aku percaya yang Allah dah susunkan yang terbaik untuk aku dan lain2. aku tak kisah kalau ada orang cakap aku mcm2, kutuk ke, umpat ke, sakit hati ke, yang penting Dia ada sentiasa bersama aku." kataku sambil menyuap nasi di mulut.

"Everything happens for a reason. Ada hikmah di sebaliknya." kata Siti tersenyum puas.

"Pasni ko hang out ngan aku ni,ko nak pergi mana?" Siti menyambung.

"Ronggeng kat KLCC!!!" jawabku ceria.

"With whom?" Siti mengangkat kening ingin tahu.

"Ko tak kenal. Tapi proudly to say, she is my akhwat,housemate aku gak. Bila nnti ko free, aku kenalkan ko dengan dia" kataku ringkas.

Dan hari itu, bukanlah hari terakhir untuk aku berkata tentang dakwah dengannya. Kerana nafasku masih bernada dan aku masih bernyawa.

Ya Allah,rahmatilah dan tunjukkanlah jalan yang terbaik untukku,keluargaku,akhwat&ikhwahku, rakan2ku,insan2 yang aku sayangi dan umat Islam di bumiMu ini.

Amin.

Thursday, September 27, 2012

BEST GILER KALAU AKU KAYA!

"semoga Allah meredhainya...."


'How's ur holiday?' tanya Adout member aku dari Sudan yang belajar kt UTP kt fb.

'Awesome dude. I think the best holiday since I study at UTP' jawabku.

Cuti. Sapa tak suka cuti? Tak kisah la cuti sekolah, cuti semester, atau cuti umum, aku rasa semua orang suka giler. Dan cuti semester kali ni telah banyak mengajar aku dan mendewasakan aku [ayat mcm aku tak matang lagi] sebagai seorang muslim yang masih diberi rahmat olehNya untuk hidup sebagai khalifah di muka bumi ini.

HIDUP UNTUK KAYA?

Statement ni agak slalu berlegar-legar kat kepala aku lately. Mybe sebab cuti lama = keje = ada gaji = KAYA! Mungkin ni formula yang kebanyakan orang guna. Kot la. Hey, sapa tak nak jadi kaya kan? Sapa tak suka duit? Berdosa ke jadi orang kaya? Even Islam pun tak larang umatnya untuk kaya, cuma tak leh bermewah je [mewah:melampau&bukan utk islam]. Right?

Duit mcm nak sara 7 keturunan


'Ko buat apa cuti ni Ezan?Keje apa?' member aku gtalk aku kelmarin.

'Owh,banyak benda kot. Aku ajar budak tadika pagi sampai tgh hari. Petang sampai malam aku ajar budak tuisyen PMR dlm 5 orang. Weekend aku join Petrosains jadi volunteer programme.' jawabku panjang lebar.

'wah, mesti dapat banyak duit. Jadi orang kaya la ni.. Nanti leh belanja aku.'balas member aku.

Aku tersenyum pahit. Ni kali ke-3 aku dengar statement yang aku tak berapa suka. Dapat banyak duit. Betul ke? Mana tahu?

Aku pun balas panjang lebar lagi pada member aku. Aku bagitahu yang gaji aku jadi cikgu kat tadika tu less than RM500 sebulan [memadai sebagai cikgu sementara] dan tuisyen aku ptg n mlm tu free. So memang takde income pun. Weekend aku jd volunteer kt Petrosains, KLCC pun tak banyak dapat, malah kalau parents aku tolong aku kira-kira [sebab ak malas nak kira benda2 ni sume] , consider sekali perjalanan n makan serta kos2 lain, macam tak berbaloi.




So, adakah apa yang aku buat ni tak berbaloi?

TUJUAN CUTI = TUJUAN HIDUP?

Setiap masa yang berlalu adalah kehidupan yang berlalu. Masa adalah kehidupan. Jadi amat essential untuk kita gunakan setiap masa untuk mencari redhaNya berlandaskan tujuan hidup yang telah Allah inform dalam kitabNya.

Untuk beribadah kepadaNya.

Itulah tujuannya dan ibadah itu merangkumi banyak perkara selagi niat dan cara yang betul berdasarkan syara'.

Setiap orang aku percaya, punyai potensi yang berbeza-beza berbanding yang lain. Aku percaya, Allah itu Maha Adil, dengan Dia bagi kat sesetengah orang tu lebih, tapi ada part yang dia kurang.

Setuju?

Ada orang yang tak pandai akademik, tapi pandai bisnes

Ada orang tak pandai bisnes tapi pandai akademik

Ini hanyalah contoh yang klise.

Jadi, gunakanlah kelebihan yang kita ada, telah Allah kurniakan untuk agama Allah.

Kalau kita tengok Sirah pun, aku percaya Rasulullah amat bijak mengatur strategi di mana baginda meletakkan seseorang sahabat itu sesuai dengan potensi dan kelebihanNya untuk menyebarkan agama Islam.

Ada yang pandai berniaga,
Ada yang petah berkata-kata,
Ada yang pandai berperang,
Ada yang pandai menulis
Dan apa-apa sahaja
Mereka menjadi orang penting dalam menyebarkan deen yang tercinta ini.

POTENSI: SUBURKAN, JANGAN MATIKAN!


Aku nak jadi cikgu, tapi aku tak masuk UPSI, instead masuk UTP lak.

Aku suka programme yang indulge dengan budak2, tapi usually aku hanya ajk disebalik tabir.

Aku suka menulis, tapi sentiasa tiada masa dan idea terperap terlalu lama sampai basi [mcm alasan je.. -_-'' ]

Mybe ni antara 'keluhan-keluhan' atau lesson yang bleh dipelajari untuk kita perbaiki di masa hadapan. dan ak ras actually kita bleh je dapat apa yang kita nak, apa yang kita idamkan even dalam situasi yang nampak macam tak mengizinkan,cuma kita perlu berfikir dengan kreatif untuk mewujudkannya.

Cuti ni juga aku memang target untuk enhance kan skill and confident untuk ajar bebudak skolah, involve program yang leh jadi volunteer especially charity event, dan spend masa untuk menulis dan membaca buku2 ilmiah terutama buku2 agama dan motivasi.

Untuk mengeluh atau menyesal perkara tak best yang telah berlaku, atau sedang berlaku, bukanlah ciri orang yang beriman. Kerana semuanya telah diaturNya.

' You cannot control the wind, but you can adjust you sails'

Mungkin ada beberapa perkara, telah diaturNya,jadi terima dengan redha di samping 'react creatively' dengan perkara tersebut. Jadikan ia seronok dan tidak tension.

Bila flashback balik time dulu, aku tak nafikan yang orang slalu tengok aku macam tension dan frustated. Especially bila task banyak,assignment, homework, etc [macam la aku sorang je kt dunia ni yg cenggini]

So, aku pun belajar untuk try enjoy benda yang aku tak suka. Tapi ada perbezaan antara:
-benda yang tak best n tak leh avoid
-benda yang tak best tapi leh avoid.

Benda yang tak best n tak leh avoid ni mcm subject yang belajar, lecturer subject kt uni o etc yang kita memang tak de pilihan pun. Kalau kita avoid jugak, mudaratnya mungkin lagi banyak. So just accept it n try to make it enjoyable.

Benda yang tak best n leh avoid mcm members yang tak leh masuk, makanan, hobi, etc. Benda ni kalau avoid pun tak beri kesan buruk dalam kehidupan. Kalau di push untuk buat, aku rasa lagi beri kesan buruk. Faham ke? Contohnya, aku tak suka bisnes. serius. Kalau aku buat pun tak serius, sebab aku buat ikut mood. So,kalau orang paksa aku serius dalam bisnes, push aku jual itu ini, even mak aku suruh jadi mcm dia yang businesswoman berjaya, I WON'T! [kalau aku buat dalam terpaksa pun, believe me that the results mesti tak best!]

Tapi kalau ada orang suruh buat aktiviti mcm mengajar atau volunteer untuk charity dengan mix dengan bebudak, I'll do it even for free. Kalau dipaksa walau dalam keadaan penat o takde mood, aku akan paksa gak diri aku [insyaAllah,and the results will be better than the above situation].

So, if you are good in something, do it for free, especially for those who really need it.

NAK JADI KAYA?

Dalam satu hadith time aku foundation, ak joint satu taklim umum dan pengisi tu share pasal orang yang terbaik.

Hadith tu agak well-known, tentang sesiapa yang Allah ingin berikan kebaikan, dia akan diberikan kefahaman dalam agama.

Jadi, kaya dalam ilmu agama, memang osem. Aku pun teringin nak pergi satu tempat yang aku leh blaja banyak benda dalam agama, not even da'wa, tapi lebih luas lagi, pasal fiqh, pasal tajwid, pasal lelain, nak jadi well-rounded muslim. Alhamdulillah, masjid kat rumah aku ni setiap hari ada pengajian yang berlainan. Setiap malam ada pengajian tersendiri, ada malam fiqh,malam tajwid,etc. Ramai orang2 tua yang datang, sangat teruja dengan semangat diorang, tapi tak ramai orang muda yang datang [mungkin mereka ada ibadah lain yangg perlu disettlekan].

Kaya dengan ilmu&pengalaman.

Ini pun penting gak. Dan mungkin salah satu sebab aku sanggup turun naik KLCC 5 kali seminggu untuk attend orientation week for petrosciences volunteer. Banyak ilmu Allah yang leh blaja, yang mungkin tak pernah terfikir dan tak pernah tahu. Sangat banyak. Pengalaman yang dapat pun sangat banyak dan buat diri ini kadang-kadang termenung dan melihat sesuatu dari sudut yang berbeza. Kenal makhluk ALLAH [baca: orang/manusia] pun bleh buat diri impress, lagi2 kalau di amat kaya dengan ilmu agama.

Jelajah la muka bumi Allah, even di Malaysia sekalipun, even dalam negeri sekalipun, insyaAllah kita akan belajar something, kalau kita melihatnya menggunakan mata hati dan mengaitkan dengan Allah.

Kaya dengan pahala

Aku rasa semua orang nak dapat pahala banyakkan? Tapi,kita pun tak tahu adakah pahala kita dah banyak? Adakah mencukupi? Ataupun sudah dibakar dengan amalan2 riak atau hasad dengki dalam diri?

So, luruskan niat dan teruslah berbuat kebaikan.

TERAKHIR: JADILAH ORANG KAYA

Kaya tak semestinya perlu ada banyak duit. Kalau ada, alhamdulillah. Jadilah orang kaya yang bersyukur, di mana maqamnya lebih tinggi dari orang miskin yang bersyukur. Untuk menjadi kaya, pastinya memerlukan usaha yang bukan sedikit, dan Allah akan mengurniakan kita akan nikmatNya setimpal dengan usaha yang telah kita kerahkan, semata- mata kerana mencari redhaNya.

Ayuh, kita tingkatkan potensi yang ada, suburkan dan kayakan diri dengan pelbagai perkara, agar menjadi muslim yang berkualiti di mataNya.

since i'm quite busy, i'll try to make sure my body FIT
 w/pun perubahan berat badan 'nul'. :)


Friday, September 21, 2012

KEKASIH HATIKU.

"semoga Allah meredhainya...."

kekasih hati 



Perkenalkan ini adalah anak aku,jantung buah hatiku,chewwah..

Namanya ZAHID dan dibesarkan di Puncak Alam.

Sekarang dia berumur 4 tahun dan handsome.

Bapaknya pula ialah….

OK.

Nanti aku sambung balik cite kekasih hati aku nama Zahid tu, tapi sebelum tu aku nak share sket pengalaman aku bekerja kt TADIKA EDU-KIDS PASTI FASA 1, PUNCAK ALAM.

Jeng..jeng..jeng…

1)PENGALAMAN DIBULI DI TOILET

Aku perkenalkan Muhammad [xde gambar sbb aku taknak amik], nama budak yang berjaya buli aku di toilet.

Argh!!!! Mengingat kembali memori ini ibarat mimpi ngeri di siang hari yang sentiasa menghantui.

Budak ni cikgu lain panggil 'sutun' sebab kelembikan dia yang mengada-ngada mengalahkan budak perempuan kerana di suka meleset-leset di badan cikgu2 dan bercakap dalam suara yang mengada-ngada dan aku yang dengar pun rasa nak lempang dia dengan harapan suara asli lelaki dia akan keluar lepas tu.

Ok, back to cite kat toilet. Aku pergi temankan dia pergi toilet sebab dia cakap nak berak. Pastu dia jerit panggil aku sebab dah siap berak. Aku pun tahan nafas dan mengagahkan diri melangkah ke tandas tu. Tolong flashkan dan jiruskan air kat punggung dia.

"Muhammad,cepat basuh punggung kamu guna tangan kamu! "arah aku.

"Tak nak. Saya nak cikgu yang basuhkan punggung saya…'katanya dalam suara mengada sambil tangan menuding ke arah aku.

"What? It's ridiculous! Basuh guna tangan sendiri!" jawab aku spontan dan terkejut.

Giler. Seumur hidup aku, tangan aku tak pernah mengorek (baca:basuh) punggung orang lain. Aku paling fobia kalau kena basuh berak orang. Rasa nak pengsan.

"Saya nak cikgu basuh! Saya nak cikgu basuh!" jerit Muhammad mengada-ngada di atas mangkuk tandas. Muhammad merengek. Argh,aku tak keruan.

Akhirnya aku akur. Dengan linangan air mata dan tangisan di jiwa, tangan aku telah dinoda dan dicemar oleh punggung Muhammad (hiperbola lak). Lepas dah basuh berak budak sutun ni,ak cepat-cepat 'samak' dengan sabun kt sinki untuk menghilangkan bau,rasa dan warna [jika ada] di tangan aku. Semoga ini yang pertama dan kali terakhir untuk budak-budak kt sini.

Tapi lepas pengalaman ngeri tu,aku tiba-tiba dapat rasa something yang best kt diri aku. Aku tersenyum. Mungkin sebab aku dah berjaya overcome fobia aku kot. Bila pikir balik, aku kena belajar gak basuh berak orang lain.. Mana la tau nanti ada anak atau mak ayah aku tak boleh basuh berak, aku kena la berani buat benda ni. Nikmat tangan yang Allah bagi ni, jangan kita kufuri dek geli dan fobia, nanti Dia tarik nikmat tangan ni macam mana? Gunakanlah untuk melakukan kebaikan. Lebih baik tangan ni basuh berak orang dari melakukan dosa kan??

2) PENUMBUK JILAT

Adam, budak laki paling cute tadika ni. Aku suka usha budak ni sebab geram giler tengok kecomelan dia dan dia pun memang baik dan berbudi bahasa. Satu hari, Adam gaduh dengan Ramadan, rakan sekelasnya yang sama-sama berumur 5 tahun. Ramadan memang antara gangster dan mafia kt tadika ni.

"Aku tumbuk ko!" kata Ramadan sambil penumbuknya di tunjukkan tepat di depan hidung Adam. Ramadan mengugut.

Namun,dengan tenang dan bersahaja serta wajahnya comelnya, Adam telah menjilat tangan penumbuk Ramadan di mukanya. Dah la jilat dengan bestnya macam jilat lollipop. Ramadan menjerit dan memanggil cikgu untuk melaporkan kelakuan Adam ini. Padan muka ko Ramadan. Adam lak memang  tak boleh blah. Aku yang tengok memang dah pecah perut dengan Adam ini. Macam-macam….

KUNCI: KESABARAN

Untuk melayan karenah dan kaletah budak-budak ni, bukan senang, perlukan kesabaran yang tinggi. Ada la beberapa budak yang nakal, yang aku suruh diri belakang pintu, atas kerusi, atas meja dek kenakalan dan sikap yang tidak mendengar kata. Tapi aku rasa aku je la cikgu kt sini yang cukup lembut (perasan lak). Serius, kalau tengok cikgu2 senior lain yang otai2 marah budak2 ni,aku pun cuak dan rasa nak nangis. Kadang-kadang nak didik budak2 ni perlukan kesabaran dan ketegasan. Ada masa kena tegas, kena marah, terutama bab pelajar. Tu yang aku belajar. Dalam fasa budak2 ni umur 4-6 tahun adalah fasa yang sesuai untuk mereka belajar dan menghafal. Aku pun kagum dengan taska cni yang silibusnya tinggi. Budak2 nya aku leh kata bijak2 n first class ar.

Setiap pagi aku rasa ada la dalam 20 doa2 harian yang dorang kena baca sama-sama [as revision since pekse dorg dah dekat corner] sambil nasyid2 yang berkaitan studi dorg macam nama2 malaikat, rukun2 wuduk, sirah Nabi Muhammad SAW, dan lain2. kalau nak bandingkan dengan aku time tadika dulu silibusnya, memang macam langit n bumi. Aku salute pada orang2 yang wat silibus osem ni. Budak2 umur mcm ni mmg patut didedahkan benda2 mcm ni.

TUISYEN: FREE NAK?

Walaupun penat sebab petang n malam aku ada wat tuisyen percuma untuk budak2 PMR dekat rumah aku, tapi aku harap Allah beri aku kekuatan dan tekad untuk terus belajar dan ikhlas keranaNya. Pasal tuisyen tu, aku memang dah lama plan, alhamdulillah Dia makbulkan. Makin hari, makin ramai orang datang, semakin mencabar bila yang datang tu memang punyai masalah dalam study dan gagal dalam beberapa pelajaran. Bila orang tanya aku kenapa free?, aku hanya mampu tersenyum. Aku tak sanggup nak minta duit dari mak bapak dorg yang keje sebagai cleaner, pembantu kantin, keje kilang, dan driver. Apa yang aku bagi kt bebudak ni mungkin sedikit jika nak dibandingkan dengan nikmat yang Allah bagi kat aku secara percuma. Allah tak pernah minta bayaran atas segala nikmat, kenapa aku nak minta bayaran atas nikmat yang diberikanNya untuk aku share pada ciptaanNya juga. Betul tak?

Hidup untuk memberi. Banyakkan memberi dari menerima. :)

PENUTUP: MASIH BELAJAR

Dah 4 hari aku ajar kt taska ni tapi aku rasa mcm dah banyak giler aku belajar dekat sini. Alhamdulillah, memang terasa juga cuti ni sangat terisi. Dengan mengajar dari pagi hingga malam, sampai tak sempat nak tanda kertas bebudak kat taska n bebudak yang aku ajar tuisyen. Eh. Cikgu2 kt taska yang otai2 pun memang superb n tak lokek nak share ilmu sesame disamping lawak2 n 'muda2'.. Kat sini aku panggil cikgu lain dengan panggilan 'kak' sebab dorg lagi tua dari aku, walaupun diantaranya yang ada anak sebaya n sekelas dengan aku. [bila kak taska,ak panggil mak member aku tu 'kak', kt depan member aku,aku panggil mak dia 'mak cik']..

Semoga Allah permudahkan segala urusanku masa cuti ni,moga masa yang ada ini dapat diisi dengan perkara2 yang berfaedah,bermanfaat dan diredhaiNya. Tak lupa pada kengkawan n beloved akhwat, moga apa yang dihajati, dapat dikejapi. Allah tak melihat pada hasil, tapi pada usaha yang kita kerahkan untuk mendapatkannya. Andai kita mati sebelum melihat hasil yang diredhaiNya, moga syahid menyapa kita. insyaAllah.

p/s: ada masa nanti aku sambung cite ni n zahid.

aku: zahid, dah besar nanti nak jadi apa?

zahid: dah besar nanti saya nak jadi doktor, tolong orang sakit cikgu. :)

aku: (wah, 4 tahun dah taw pasal benda ni. hebat giler dia!! tapi hebat lagi mak bapak dia! kena interview parents dia ni nak dptkan rahsia utk dpt anak cenggini. lol )


Friday, September 14, 2012

UKHUWAH SINERGI (^_^)

"semoga Allah meredhainya...."


"Salam..ezan dah cuti.. Bila nak jumpa??He..next week dah start keje la.." mesejku hantar pada sabahat lama yang jauh di mata tapi dekat di hati.

"Kita jumpa hari ni gak nak tak?" tanyanya seakan tidak sabar.

Aku tersenyum sendirian.

Aku ke MidValley di Kuala Lumpur. Bukan untuk bergelandangan, ronggeng atau membuang masa, tapi untuk bertemu dengan buah hati kesayangan jantung yang tinggal bersama semasa  tingkatan 4&5 di INTEGOMB di dorm Makmur 1. Siti Zulaikha bt Sai'an, atau lebih sweet dipanggil Ika. Ika sedang bercuti semester sepertiku juga tapi dia akan menghabiskan cuti tidak lama lagi dan pulang ke Mesir.

Boleh kata hampir 3 tahun kami sudah lama tidak bersama-sama untuk keluar seperti ini. Kali terakhir kami bersua jika tidak silap aku semasa aku menghantarnya di KLIA, atau semasa iftar Excel9 semasa tahun 2010. Susah senang semasa kami sekolah INTEGOMB dahulu banyak dikongsi bersama. Ika lah tempat aku menceritakan masalah, berkongsi suka dan duka. Sikapnya yang lembut dan penyayang menyebabkan sesiapa sahaja suka untuk berkawan dengannya.

Friday, September 7, 2012

PULAU PANGKOR

"semoga Allah meredhainya...."

Motosikal BKX **** dan AHU **** membelah bumi UTP seawal jam 7.30 pagi semalam. Aku, Pika dan Ida sudah merancang untuk menjejakkan kaki di Pulau Pangkor sejak study week sebelum final exam. Walaupun sudah menghabiskan hampir 3 tahun di UTP untuk belajar, namun seringkali aku tidak berkesampatan untuk ke sana. Alhamdulillah, perancangan percutian seharian ini dipermudahkanNya. Kami hanya 'backpack' (baca: redah) ke sana. Motosikal diparkir di hadapan pondok pak guard sebelum berjalan kaki ke seberang perhentian bus untuk menaiki bus Roadway ke Lumut. Menunggu bus adalah saat yang menyiksakan. Lebih kurang 1 jam 15 minit menanti dengan penuh harapan, akhirnya bus tiba. Tambang ke Lumut lebih kurang RM5.50 seorang.

Bak kata Ida, naik bus lebih adventure. Betul, sangat menguji kesabaran aku. Aku lebih rela naik moto ke Lumut daripada tunggu bus sejam,tapi bila Ida cakap nanti tak larat nak bawa moto bila nak balik UTP,aku batalkan niat aku. Benar, menunggu bus melatih insan untuk bersabar, redha dan pasrah padaNya.Mengambil dari salah satu perikan kata-kata Umar al-Khattab, jaulah/mengembara juga merupakan salah satu cara untuk kita mengenali seseorang. Merupakan wasilah untuk kita memperkukuhkan lagi ukhuwah keranaNya. Moga persahabatan aku bersama mereka diredhai dan diberkatiNya dunia akhirat.

Kaki penat tunggu bas, jadi kami pun duduk bersila.

Sunday, August 26, 2012

UNTITLED.

"semoga Allah meredhainya...."

Pencarian yang takkan berkesudahan sehingga Dia memanggil aku pulang.Titik.

Saban hari, saban waktu, hari yang berlalu menjadikan kita lebih dewasa.

Sebahagian kita telah hilang, dan hilang sehinggalah 'habis' akhirnya.

Dan apa yang telah dilakukan di dunia? Adakah cukup bekalan utk berjumpa Dia?

Atau sekadar cukup memuaskan nafsu diri di dunia.

Materialistik. Dunia.

Perangkap yang memerangkap diri.

Wahai jiwa-jiwa yang tenang.

Carilah Dia, gantungkan pengharapan pada Dia

Dari Dia kita dihidupkan

Pada Dia kita dipulangkan..

"Pengembara Dunia Fana Mencari Jalan MenujuNya"


Friday, August 10, 2012

IKLAN RAYA BERNAS: MUHASABAH DIRI....

"semoga Allah meredhainya...."

Sejak kebelakangan ni, ramai org duk tengok iklan ni. Sumpah. Memang sedih.

Aku pun tak tahu sudah berapa kali aku ulang video ni and menangis sendiri baik melihat sendiri atau bersama housemate.

Melihat pada mereka berdua, aku rasa sedih..

Sebak aku tengok 2 budak yang tak dapat melihat dan tak dapat bercakap sempurna.

Nak dibandingkan dengan aku, ya, aku dari segi fizikal mmg sempurna,tiada cacat cela. Alhamdulillah.

Mungkin diri ini dah lama tak menangis, dah lama tak benar2 memahami erti syukur dengan nikmat anggota yang diberikanNya.

Kisah 2 Orang yang tak berupaya tetap bersungguh untuk pulang ke kampung, walau apa cara sekalipun, waima sorok2 naik lori.. Ya Allah..betapa kuatnya semangat, dan tekad mereka. Usaha yang diletak oleh insan kerdil dan kecil itu bukan sedikit, ke hulur-hilir mencari tiket ke Segamat dan akhirnya curi-curi naik lori angkat barang ke Segamat.

Kalau bandingkan dengan aku? Entah la..

Kalau tiket bus dan tiket train abes, duduk je la rumah sambil merungut dan menyumpah-nyumpah dalam hati sebelum tersedar utk istighfar..

Pernah gak aku terfikir, macam la hidup aku kalau ibu bapa aku meninggal dunia?

Macam mana la aku nak teruskan hidup dengan penuh kekuatan? Berapa lama aku boleh pulih untuk bangkit meneruskan kehidupan?

Melihat Ahmad dan Fizi dalam video tu memang buat aku syahdu. Betapa cekalnya dorg takde ibu bapa, still dorg dapat meneruskan kehidupan dengan baik, bahagia dan gembira.

Kebahagiaan hidup bukan terletak pada harta dunia.

Fizi dan Ahmad sudah membuktikannya. Tanpa harta yang berjuta-juta, tanpa kereta yang mewah, atau rumah yang besar, tanpa ibu dan bapa di sisi, tanpa fizikal yang sempurna, mereka temui 'bahagia' dalam diri mereka berdua.

Betapa indah ciptaan ALLAH. Dan kita yang dilimpahi nikmat oleh ALLAH saban hari ,apa yang kita lakukan? Apakah tanda syukur kita padaNya?

Pandanglah dan renunglah dengan mata hati, dan kita dapat rasa kebesaran dan keagunganNya.

Pas aku tengok video ni, siyes aku rasa nak pergi rumah anak2 yatim, nak peluk dan cium mereka terutama yang kurang upaya. Mereka insan minoriti yang tidak dikenali dek kerana ketidaksempurnaan mereka.

Kesibukan kita saban hari menjadikan kita pentingkan diri dan lupa ada insan yang memerlukan kasih sayang, memerlukan tunjuk ajar ABC, memerlukan sesorang untuk berkongsi rasa....

Kita berlumba-lumba untuk menjadi yang terbaik, untuk mengejar CGPA yang tinggi, untuk mendapat kerja yang lumayan agar satu hari nnti kita akan berada di puncak teratas dengan penuh terhormat dan dikenali kebanyakan orang.

Dan mereka yang kurang bernasib baik..kebanyakannya masih memerlukan insan2 utk membantu mereka. Aku tak rasa dorg nak sgt duit kita, atau barang2 pemberian kita..Apa yang aku rasa lebih penting, mereka mahukan ilmu, kasih sayang dan perhatian utk mereka kuat menghadapi kehidupan ini, menjalani kehidupan seperti insan biasa juga.

Aku tak membantah kalau ada orang nak sumbangkan duit atau pape pada mereka especially time Ramadan ni, bagus lah tu. Tapi, lepas Ramadan, adakah kita masih menjenguk mereka? Mengambil berat tentang mereka? Bertanya khabar, kesihatan, pelajaran dan kebajikan mereka? Mungkin ada, mungkin tiada..

Muhasabah dan ingatan untuk diri aku sebenarnya. Aku coretkan agar dapatku buka sentiasa di mana2 dan bila2 masa. Moga Allah memberi rahmatNya kepada insan2 yang tidak bernasib baik, yang tidak punya ibu bapa dan tidak sempurna.

Syabas Bernas, mesej video memang sampai dan menyentuh hati dan nurani.





Saturday, July 28, 2012

AKHWAT XXX: THANX FOR THE WORDS

"semoga Allah meredhainya...."

Petang tadi,aku gi berbuka puasa kt rumah keluarga angkat aku kt Taman Universiti dekat UTP ni. Then, hp aku berbunyi sbb ada mesej masuk.

From Ukht XXX:


Assalam. Pe khabaq iman? kak ezan, i heard d bad news about you..may i know why..i still remember d 1st time i saw u with d motorcycle..my heart say something..

Aku tersenyum pahit depan screen hp. Aku tak mahu kegembiraan aku berbuka bersama keluarga angkat dibunuh dengan 'bad news' tu...takde la bad news pun,tapi aku malas la nak taip n fikir depan makanan sementelah beberapa minit sahaja lagi azan Maghrib akan berkumandang.

Selepas menunaikan solat tarawikh dan pulang ke kampus, baru aku terasa nak reply mesej tadi.

From Ukht Ezan:

Wa'salam. Sori lambat reply. x da la bad news pun. I just need time alone 2 get my inner strength from Him. I feel myself bad if I keep moving on...so I decided to stop and 'take a deep breath'..

Beberapa minit kemudian, akhwat xxx balas mesej ak.

From Ukht XXX:

NOT STOP FOREVER RIGHT? I'm trying to help wat i can. Fr RAKAIZUD DAKWAH: mengubati org yg lemah (pg 255).


"kita semua jangan sampai menjadi pembantu syaitan menghadapi akhwat kita yang sedang mula kelihatan lemah semangatnya. akan tetapi, di depan akhwat, kita harus cuba tutup pintu yang bisa mengakibatkan pengunduran diri, dan melakukan usaha yang sungguh2 agar dia tak terlambat memasuki pintu tersebut. Namun, jika keadaan memang sudah tidak bisa dikendalikan&ia ingin berpindah haluan, maka kita jangan tutup pintu tersebut dari belakang,akan tetapi kita harus tetap menyisakan celah pintunya terbuka di depannya, kerana terkadang dia akan kembali di masa kedewasaannya yang akan muncul satu hari nnti,hingga akan memudahkannya menemukan pintu yang terbuka utk dimasuki".ade kisah disebaliknya&penyebab turun ayat 39:53-55. my favourite. akhwat yyy ada buku ni,akak leh pinjam dari dia.uhibbukifillah.

Aku tersentak. Hati aku sayu baca mesej ni. Mata berkaca-kaca, rasa nak menangis.

Honestly speaking, ni kot mesej CINTA dari akhwat yang buat aku terharu. Penuh dengan hikmah dan kelembutan. If sebelum ni, sering kali terngiang-ngiang di telinga aku bait2 kata..


-jalan dakwah ni bukan untuk orang2 yang manja
-u cannot walk slowly on this path. keep moving on or stop.
-dakwah ni takde pujuk-memujuk.
-jangan menyesal kalau dah keluar dari jemaah ni
-takde sape yang akan kisah terutama perihal iman jika tak bersama lagi
-mereka yang keluar, adalah mereka yang menyakiti jalan dakwah ini.

Tapi mesej akhwat ni terutama part "...maka kita jangan tutup pintu tersebut dari belakang,akan tetapi kita harus tetap menyisakan celah pintunya terbuka di depannya, kerana terkadang dia akan kembali di masa kedewasaannya yang akan muncul satu hari nnti..." buat bait2 berbaur tegas yang aku dengar sebelum ini tenggelam.


Ya Allah..ko limpahkanlah rahmatMu kepada akhwat ini..


Lalu mesejnya aku balas,


Ukht Ezan:


I hope so..thanx for concern..really appreciate dat..uhibbukifillah..hope we still keep in touch.

Ukht XXX:

InsyaAllah..never forget u till jannah. PERSAHABATAN DAN UKHUWAH AKAN KEKAL TILL JANNAH KAK EZAN. u still remember the word u said b4? i learnt a lot from u till now. iA.

Aku menarik nafas panjang selepas membaca mesejnya yang terakhir. Terasa kehangatan mesej 'cinta' darinya. Terkesan dengan sebaran cintanya walaupun melalui mesej yang merentasi beberapa negeri yang jauh.

Moga Allah tetapkan yang terbaik untukku.

Kita merancang dengan cita dan Allah mengatur dengan cinta.

p/s: sila baca post ini dengan 'mood biasa2 je' sebagai insan biasa yang masih mentah di jalan dakwah. Perhaps, forgot to "sharpen the saw" make me someone who 'mentah', 'mcm byk tak settle' n 'layak didowngrade'.. I admit it and the time for me alone is the time for me to "sharpen my saw".iA


Tuesday, July 24, 2012

APA KAITAN IKHLAS DENGAN SURAH AL-IKHLAS???

"semoga Allah meredhainya...."

"Ikhlas ialah seperti surah Al-Ikhlas, di mana tiada perkataan "ikhlas" pun di dalam surah tersebut"

Kata-kata kat atas aku kopipes dari status g-talk seorang akhwat [saudara perempuan] bernama Haslina yang belajar di UKM, Bangi. Ceh,macam promote member lak.

Tapi, siyesly, quotation status ni sangat awesome dan menusuk ke hati dan lubuk sanubari aku. Bagaimana pula dengan korang?

IKHLAS

Aku rasa perkataan ni memang dah biasa dah orang dengar, dah biasa ditaujihkan dan dah biasa ditekankan. Tapi, nak berbuat ikhlas ni, ya Allah...hanya Dia sahaja yang tahu.

"Bukanlah aku cakap aku tak ikhlas, tapi dia..."

"Aku tahu kalau aku cite nnti, ko cakap macam aku tak ikhlas, tapi ..."

"Aku ikhlas kot..."

Dialog klise yang biasa didengari kt gegendang telinga kita semua terutama bila kebaikan yang dilakukan tidak dihargai atau dibalas dengan keburukan. Ibarat air Vico dibalas air longkang. Cis.


وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاء وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ وَذَلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ




Pada hal mereka tidak diperintahkan melainkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan ibadat kepada-Nya, lagi tetap teguh di atas tauhid; dan supaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat. Dan yang demikian itulah Agama yang benar." (Al Bayyinah:5)

Tuesday, July 17, 2012

ANDAI AKU KELUAR...

"semoga Allah meredhainya...."

27 Mei 2010, semasa aku dan rakanku Pika [bukan nama sebenar] menelaah pelajaran bersama-sama, Pika tiba-tiba bersuara.

"Ezan, Pika nak share satu benda dengan Ezan masa dapat kt masjid pengisian lepas Maghrib semalam." kata Pika kepadaku yang sedang membelek-belek buku teks Physics.

"Apa dia?" jawabku pendek. Mata mengilas ke arah Pika sekejap sebelum mencari-cari muka surat latihan Physics di tangan.

"Pernah dengar hadith hak2 orang Islam terhadap Islam lain? Pernah tak? Pernah tak?" tanyanya berulang kali ala-ala gedik.

"Pernah! Pernah! Pernah! .. Tapi dah lupa la..." jawabku kegedikan juga.

"Bagus2..meh nak oyak...Hak orang Islam terhadap orang Islam itu ada 6 perkara..
1. Apabila bertemu ucapkanlah salam
2. Apabila dia memanggil hendaklah memperkenankan
3. Apabila dia meminta nasihat, hendaklah diberi nasihat
4. Apabila dia bersia dgn memuji kepada Allah, hendaklah memohon rahmat buatnya
5 Apabila dia sakit hendaklah ziarahi
6 Apabila dia meninggal hendaklah hantarkan jenazahNya ke kubur

Nanti Pika tulis ni besar kat pintu..Leh kita hafal sesama. " kata Pika panjang lebar.

Aku hanya mampu tersenyum mendengar sharingnya dan melihat telatahnya. Kadang-kadang, Pika seperti budak2 yang tak matang lagaknya.

"Ezan, kalau Pika meninggal, Ezan datang tak? tanya Pika tetiba.

Aku kaget. Buku physics di tangan ditolak ke hadapan.

"Kenapa tanya soklan macam tu?" aku mengangkat kening kehairanan.

"Ezan.....sebenarnya...Pika dah tak join halaqah...." kenyataan Pika buat aku terkejut. Tersentap jiwa dan raga. Tiba-tiba sahaja perkara itu terpacul dari mulutnya.

Aku diam seribu bahasa. Mencari kekuatan untuk berkata-kata.

"Tak pe la kalau macam tu.. Tapi Pika kena berusaha mencari jalan untuk dekat pada Allah.. Tak kisah la join apa2 pun, selagi tak melanggar AQ dan Hadith, insyaAllah, tak sesat.."kataku ringkas.

"Ezan...Ezan nak datang ke kalau Pika kahwin?..kalau Pika meninggal.?.selepas Pika dah keluar halaqah?" soalan serius keluar dari mulutnya.

Matanya memandang mataku meminta jawapan yang jujur dari hati.

"Pika, ukhuwah kita ni bukan atas jemaah tapi kerana Allah... Macam yg Pika share tadi, antara hak orang Islam terhadap Islam lain, apabila dia memanggil hendaklah memperkenankan dan apabila dia meninggal hendaklah hantarkan jenazahNya ke kubur. Jadi, mestilah Ezan datang melainkan Pika dah murtad [Nauzubillahminzalik..].." jawabku panjang lebar.


"Andai aku keluar dari jalan ini, bajailah ukhuwah ini dengan cinta padaNya..doakan agar kita bertemu di syurgaNy a..insyaAllah.."

Petikan di atas sticky note yang dilekatkan atas coklat diberikan Pika padaku di stesen bas Taman Maju sebelum dia bertolak ke kampung halaman pada hujung minggu tersebut aku amati dalam-dalam.

Andai aku keluar..ukhuwah itu tetap sama.. selagi kita masih bersama di bawah agamaNya..

Wednesday, July 4, 2012

KEMALANGAN CIK M: MESEJ CINTA DARI ALLAH

"semoga Allah meredhainya...."

Minggu lepas, bersamaan hari Sabtu, 30 Jun 2012, semasa aku dan kawan baik aku, Lydia rancak berbual di salah satu restoran di KLCC [Dome], panggilan dari seorang akhwat mengejutkanku. Terus aku keluar dari Dome.

"Ezan, KBF accident..." panggilan putus kerana line tak clear.. "BKX accident..." sambung akhwat tersebut.

"Ha?? akak, tak dengar la.. sapa yang accident? Akhwat yang terlibat ok?" kataku.

"BKX LANGGAR KBF!!!"jerit akhwat dari sana.

"Macam mana boleh jadi macam tu?" tanyaku terkejut.

"Akak tak tahu..." cemas suara akhwat itu.. "ada insurans tak motor BKX kamu ni?" tanyanya.

"Rasanya ada.. tapi tak tahu la bleh guna ke tak since abang saya [pemilik motor BKX] tu dah meninggal. Nanti saya tanya ayah saya." jawabku panjang lebar.

Panggilan diputuskan dan aku pulang ke Lydia dan berbual kembali cerita2 tadi.

*************************************************

Sunday, May 20, 2012

GEOFIELDCAMP: MENELUSURI ALAM BERSAMA AQ


"semoga Allah meredhainya...."

Seminggu lepas, dengan rasminya aku dah menghabiskan cuti sem aku yang sepatutnya bermesra bersama keluarga ke Pengkalan Hulu untuk Geofield camp yang merupakan salah satu subjek 4credit hour untuk semester 2nd year 2nd sem.

THE EARTH IS AWESOME!!!

Seperti sabda Allah dalam kitabNya,

“Sesungguhnya penciptaan langit dan bumi lebih besar daripada penciptaan manusia akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.
(Al-Quran, Surah Al-Mu’min, ayat 57)


Tak boleh dinafikan kebesaran Allah, hanya dengan penciptaan bumi yang aku pelajari setakat ini, sungguh mendalam dan tiada ramai yang dapat memahami disebaliknya.


"Entah la, akak tengok gambar ni macam batu bodoh je.." kata housemate ku yang meneliti satu2 gambar geofield campku.


"E..mana ada, setiap gambar ni ada maknanya tersendiri taw.." balasku padanya.